Anxiety Disorder & Panic Attack? Jangan Takut!

by 12:42 AM 0 komentar
Assalamualaikum teman-teman, 

Setelah sekian lama berfikir, akhirnya Gue nulis juga nih pengalaman buruk di blog ini hahaha, biasanya share yang bagus-bagus aja ya, tapi sekarang Gue mau nyoba share pengalaman buruk yang bener-bener nggak bisa Gue lupain. Tapi ya, Gue bener-bener lega ketika udah bisa menyelesaikan masalahnya. Mungkin case nya tiap orang beda, tapi kita dalam lingkup yang sama. Gue sudah ngumpulin keberanian selama 4 tahun wkwk buat nulis artikel ini (mumpung ada waktu juga) karena tiap Gue niat mau nulis, tiba-tiba Gue takut.

Gue nggak mau bahas definisi anxiety disorder atau panic attack, lu bisa googling dan bakal dapet banyak info tentang tuh 2 penyakit, di tulisan kali ini Gue cuma mau sharing pengalaman aja & semoga bermanfaat btw koreksi Gue ya kalo Gue salah karena yang Gue alamin disini bener-bener murni pengalaman Gue dan prediksi-prediksi yang ada, ya cuma Gue dan google yang menafsirkan.  

Ini termasuk hal terburuk yang pernah nimpa Gue, Gue bahas latar belakangnya dulu kali ya. 

Gue ini tipe anak yang pendiem, tertutup, ambisius dan perfeksionis, terutama dalam bidang akademik, Gue selalu mau jadi yang teratas dan terbaik. kalau ngelakuin apa-apa Gue maunya sempurna, nggak mau ada cacat sedikitpun, pokoknya harus bagus semua. Sampe pernah tuh, Gue kepikiran dan panik banget pas ini terjadi, jadi kan Gue disuruh ngumpulin fotokopian sertifikat, pas Gue mau ngumpulin eh nggak ada mulu gurunya, tuh fotokopian ampe lecek gitu dong di tas Gue, pas Gue kumpulin Gue sudah males buat motokopi lagi karena Gue mau buru-buru pulang, eh guru Gue bilang gini kan ke temen Gue "kok ames ngumpulin fotokopian yang lecek ya?" terus temen Gue nyampein ke Gue, pas Gue sudah dirumah, itu Gue rasanya langsung kayak mau gila, mikir macem-macem, duh ntar nggak diterima lagi sertif Gue blablabla ampe Gue pengen balik lagi kesekolah & Gue mikirin kasus itu ampe 1 bulan lebih (padahal guru gua nggak masalah ama itu sertif, dia cuma heran aja karena tumben gua ngumpulin sesuatu tapi kok lecek) . terus tiap Gue liat ada orang yang bisa dapet lebih dari Gue, padahal usaha dia sedikit, Gue bakal ngerasa kayak orang paling menderita sedunia. -skip, langsung masuk keinti-

Gue inget banget, hari itu kakak Gue diwisuda, malemnya Gue ketemu ama nih anxiety & panic attack. Gue abis chat dibbm ama temen-temen Gue, nggak terasa Gue ketiduran, dan Gue dapet mimpi yang sangat aneh & menakuntukan. Suasana gelap, Gue nggak bisa liat apa-apa, tapi Gue denger kalimat yang diucap secara berulang & dengan suara yang menyeramkan kayak gini "ames, siap-siap kamu akan mati" "kamu akan mati" Gue bangun, jantung Gue bener-bener berdegup dengan cepat,  nafas Gue mendadak jadi kenceng, kaya hembusan angin. Gue langsung mikir, apa ini tanda dari Allah kalau Gue bakal mati ? nggak nggak ,Gue masih muda (waktu itu Gue baru 17 thn otw 18)  masa Gue bakal mati? Gue cek jam, baru 15 menit dari pesan bbm terakhir yang Gue kirim ke temen Gue, berarti Gue baru kesirep 15menit, tapi kok rasanya kayak lama dan menyiksa banget ya? langsung tuh, Gue nggak bisa tidur ampe jam 2an, Gue bener-bener mikirin tentang mimpi itu, Gue mau nyamperin orang tua Gue buat cerita tapi Gue takut (emang dasarnya daridulu Gue kalau punye masalah nggak pernah mau cerita si) sampe akhirnya Gue tertidur.

Bangun-bangun semua perasaan cemas nyerang Gue, Gue sudah sadar rasa cemas ini nggak normal, bener-bener nggak bisa dideskripsikan dan diceritain ama orang lain, Gue sudah pusing dan rasanya bener-bener mau mati saat itu. Sadar nggak sadar, Gue juga jadi lebih diem dari biasanya. Gue nggak pernah ngomong lebih (ngomong kalo ada perlu aja) , selalu keliatan resah, gelisah, Gue narik diri dari pergaulan sekolah dll. Gue jadi sering nyari ciri-ciri orang yang akan meninggal, terus Gue sangkut pautin ke diri Gue (ampe gua ngitungin dong berapa hari lagi gua bakal mati-_-). Ya, kalo lu ada di posisi Gue nih, pasti berat banget, "dimana hal yang lu hadapin adalah suatu hal yang pasti, yang nggak bisa di prediksi, terus lo nggak bisa crt ke siapa2 dan lu mikirin hal itu terus" Gue takut mati saat itu karena Gue sadar, dosa Gue banyak & amal Gue ga seberapa. tapi anehnya saat itu, kecemasan itu malah bikin Gue jauh ama Allah. Gue sholat nih, tapi Gue malah pengen cepet-cepet kelar, karena kalau Gue mau sholat selalu ada rasa cemas yang bilang "awas mes, jangan-jangan nanti lu mati pas lagi sholat" Gue selalu dilanda kecemasan kayak gt dan anehnya Gue juga sadar "lah kalau mati pas lagi sholat kan bagus ya? " tapi Gue tetep takut, Gue selalu kebayang ntar abis sujud pas Gue angkat pala kalo Gue tiba-tiba sudah di akhirat gimana nih. alhasil Gue sholat jadi buru-buru.

Nggak lama, Gue ngerasa jantung Gue selalu sesak, berdegup kencang sampe akhirnya Gue berasumsi kalo Gue sakit jantung-_- dan Gue saat itu karena nggak bisa cerita kesiapa-siapa kerjaannya nangis tiap sore atau malem, pokoknya momennya harus pas, saat Gue sendirian dikaamar, biar nggak ketauan kalau Gue nangis. Sumpah waktu itu Gue bener-bener mendem kecemasan ini seorang diri. Gue diposisi yang sama setiap harinya sampai berminggu-minggu (3 bulan seinget Gue) Gue nggak tau lagi mesti gimana, disaat lu mau ngelakuin sesuatu tapi lu takut tiba-tiba mati, akhirnya ya Gue cuma diem, diem terus sepanjang hari. Konsentrasi Gue agak terganggu disekolah, tapi untungnya masalah nangkep pelajaran Gue nggak pernah ada masalah, terus Gue jadi males mau ngapa-ngapain, Gue jadi susah tidur, biasanya jam 9 atau 10 sudah pules, ini Gue mau tidur aja butuh perjuangan. Rasanya waktu itu, gimana kalo Gue tidur, eh pas bangun Gue ada di alam kubur. terus Gue ngebayangin pemakaman Gue, dosa-dosa Gue, ampe Gue nggak tidur-tidur dan itu terjadiberbulan-bulan.

Gue ngerasa jantung Gue semakin parah, Gue browsing-browsing dong tentang penyakit jantung dan Gue memfonis diri Gue sendiri kalau Gue punya penyakit jantung, sampe waktu itu Gue berfikir mau ke dokter jantung, tapi Gue nggak punya duit terus asuransi juga dipegang orang tua kan dan Gue nggak berani cerita ke orang tua. Gue terus browsing-browsing mengenai penyakit-penyakit mematikan dan Gue berasumsi Gue punya penyakit itu , asumsi ini yang bikin Gue cemas, Gue kalo mau tidur ampe ngeganjel gigi Gue pake saputangan, biar Gue bisa tidur (tujuannya biar nafas gue nggak sesak). Lu kalo ngerasain penderitaan ini, pati ini bakal masuk the worst live experience. Gue cuma bisa tenang ketika Gue ketiduran, bcs mau tidur aja pake perjuangan, sedangkan ketika pagi sampe malem pas Gue lagi hidup istilahnya, Gue nggak bisa ngapa-ngapain, karena gua selalu mikirin mati.

Gue nyium bau cat aja nih, langsung berasa kayak cat itu mau membunuh Gue, inget banget waktu itu Gue nyium bau cat & gue langsung tiduran, muka Gue pucet cuma gara-gara Gue nyium bau cat (padahal gua dulu sering loh ngecat kamar sendiri). Mama Gue ampe panik, karena pas dia megang badan Gue, semua keringet dingin, denyut dan irama jantung Gue juga cepet & kenceng. Gue cuma bilang "kayaknya ames masuk angin ma" akhirnya nyokap & kakak Gue ngasih Gue minuman buat masuk angin terus dikerokin (pas dikerok nggak merah, berarti kan Gue ga masuk angin tuh) dan Gue disuruh tidur, Gue butuh berjam-jam buat bisa tidur, walau Gue ditempat yang sangat nyaman sekalipun. Pas itu Gue malah mikir, apa Gue kena angin duduk ya? bisa mati mendadak dong Gue. Pokoknya saat itu idup Gue bener-bener kayak tinggal nunggu mati aja, nggak semangat, ngapa-ngapain takut. ntar tiba-tiba Gue kayak panik mendadak, selalu ngerasa sesuatu yang buruk bakal terjadi, Gue jadi nggak nyaman beribadah , Gue selalu ngerasa diri Gue ini full dengan penyakit. 

sampai suatu saat Gue lelah...

Kenapa Gue sholat aja takut, ampe Gue ya sholat sekedar menggugurkan kewajiban, Gue bener-bener sholat ngebut terus kabur, Gue nggak bisa beribadah sendiri, diruang yang sepi. Tapi anehnya kalau Gue tiba-tiba diserang panik dan kecemasan yang berlebih, Gue bakal nyari tempat yang sepi, buat nangis dan berandai-andai kalo Gue mati. Gue bener-bener lelah, kalau Gue nggak punya iman & Gue lagi berhasil digoda setan, Gue pasti udah bunuh diri. Kalian yang nggak ngerasain pasti bilang "lebay" "makanya doa, cerita, terbuka, dll" nggak segampang itu sob walaupun perkataan kalian benar, penyakit mental tuh sumber dari semua penyakit dan itu nggak bisa diceritain, kalaupun cerita, ya lo gabisa ngerasain dan sulit memposisikan diri jadi si penderita penyakit ini. Gue cari-cari data, tapi karena otak gua buntu, Gue pake keyword selalu tentang mati & penyakit, sehingga Gue nggak dapet solusi, Gue malah dapet kepanikan-kepanikan yang terus bertambah.

Gue inget banget, waktu itu sore, abis sekolah, Gue mau latihan drama. Pas lagi latihan tiba-tiba perasaan panik dan cemas itu datang, Gue langsung merinding dan mendadak diem, muka Gue pucet tapi temen-temen Gue ga ada yang sadar karena mereka lagi sibuk & Gue emang ngumpet biar ga narik perhatian. pas Gue jalan, Gue merinding, keringet dingin, jantung Gue berdegup kencang, lambung Gue terasa mual. Gue izin pulang, tadinya nggak diizinin karena kita pentas seminggu lagi, tapi Gue maksa pulang, Gue bilang aja magh Gue kambuh (padahal Gue nggak pernah sakit magh) akhirnya Gue diizinin pulang, karena emang waktu itu Gue bener-bener pucet. 

Gue pulang, pas dijalan Gue bener-bener nangis. Air mata bercucuran, tapi Gue nangis nggak ngeluarin suara, Gue sudah nggak peduli ama orang-orang yang ngeliatin Gue. Gue naik motor kan jadi pasti pas macet orang-orang sadar kalau Gue nangis, tapi Gue terus ngebut sampe akhirnya Gue nemu tempat sepi buat ngapus air mata Gue & nunggu beberapa menit ampe mata Gue nggak merah , biar Gue pulang kerumah dan orang tua Gue nggak khawatir. Akhirnya Gue pulang, dengan tampang sok senang seperti biasa. Gue ambil laptop, Gue kekamar langsung nangis sejadi-jadinya.

Gue protes ama Allah, ya Allah kenapa kau memberikan ku cobaan yang sangat berat. Tolong berikan aku petunjuk ya Allah, aku capek kayak gini terus, Gue nangis-nangis sambil tetep nyari obatnya di gugel, lama-lama Gue bisa berfikir rasional, Gue coba pake keyword yang menunjukan gejala-gejala yang Gue alami, dan Gue menemukan artikel tentang anxiety disorder & panick attack, artikelnya sebagian besar persis ama apa yang Gue alamin. Gue baca kisah-kisah orang yang ngalamin hal kyak Gue & rata-rata mereka sembuh atau menjadi lebih baik karena sudah ketemu psikiater. Tapi nggak tau kenap, hari itu juga semua kepanikan Gue ilang & Gue ngerasa bener-bener lega. Kayak 1000 duri di kaki Gue berhasil dicabut & diobati. Terus gua auto ngehina diri gua, gila ya lu mes, ketakutan dan kecemasan selama ini ternyata penyebabnya cuma pikiran lu sendiri. Terus nggak tau kenapa juga, tiba-tiba Gue mikir, apa karena Gue jauh dari Allah ? apa ini semua karena Gue ga pernah bersyukur?

Gue langsung berterimakasih sama Allah karena sudah dikasih petunjuk kesembuhan. Gue mulai dengan rajin sholat, Gue perbaiki dari mulai wudhu Gue, ketika Gue panic, ya gua sholat, Gue menghayati setiap gerakan & bacaan sholat Gue, Gue selalu yakin semua ganguan aneh itu dari setan & terbukti, Gue mendapatkan ketenangan. di hari itu juga, Gue ngerasa sholat adalah obat terbaik. akhirnya Gue berjanji sama Allah, Gue bakal nuutup aurat (karena ini penyakit Gue, susah banget buat ngikutin ajaran islam, ntar Gue cerita deh lain waktu, proses Gue pake kerudung) tapi nunggu Ames kelar pentas drama dulu ya Allah, ames bakal pake kerudungnya h3h3h3.

Gue bisa tidur nyenyak, nggak ada lagi nyumpel-nyumpel saputangan di gigi, ritme jantung Gue normal kembali nggak ada deg-degan mendadak lagi, Gue ceria lagi, bisa interaksi sama orang lagi secara normal, dan Gue melatih diri Gue untuk terus-terusan bersyukur, ditahap ini Gue bener-bener ngerasain kedamaian. Gue sudah nggak takut parkir di jalan terus ngebayangin tiba-tiba ditabrak truck. Gue mencoba lebih terbuka, Gue mulai cerita ke temen Gue, walau cuma ke beberapa orang tapi tetep orang rumah nggak ada yang Gue kasih tau(bahkan sampe hari ini). Terus Gue mencoba bergaul ama temen-temen Gue yang bocah-bocah selaw.

Jadi di kelas Gue saat itu ada 2 kategori kelompok. 75% memiliki ambisi yang besar dan persaingan kuat dikelas dan 25% nya baru yang santuy-santuy, lu kalau persentasi siap-siap disantap ampe nggak bisa ngomong, nggak ada tuh tugas dikasih tau, harus inisiatif ngerjain sendiri, semua balap-balapan jadi yang terbaik, nggak ada jam kosong yang bisa bikin kelas Gue berisik, jam kosong bener-bener dipake buat nugas, semua tertib, diem dan anteng. Gue di kelas kayak gini ampe 2 tahun cuy... pas kelas 12 populasi orang santuy naik jadi 30% tapi persaingan lanjut terus, Gue inget banget nilai terendah dikelas Gue masih lebih tinggi daripada nilai terbaik di kelas-kelas lain, dan itu range nya parah banget. misalnya rata-rata terendah di kelas Gue itu 85 nah dikelas lain tuh nilai 83 aja sudah ranking 1 sedangakn di kelas Gue rangking 32 wkwkw gila nggak tuu? sampe waktu pas Gue dapet ranking 2 itu nilai Gue ama yang ranking 1 sama, terus dia dapet ranking 1 gara-gara abjad dong, nama dia dari M dan Gue N, jadinya Gue yang mesti jadi nomor 2 

Lalu

Gue main ama bocah-bocah santai, Gue sempet kesel karena nggak bisa ngimbangin mereka, Gue selalu panik tapi mereka selalu santai & bodo amatan dan akhirnya Gue mencoba bodo amatan juga ama pelajaran, eh bener aja, Gue mendapat sedikit kenikmatan. Ngapain si Gue selalu ngeliat keatas, sedangkan sekali-kali ngeliat kebawah itu enak & nenangin. Gue terlalu jahat ama diri Gue sendiri, karena Gue nggak bisa bahagiain jiwa Gue saat itu. Berangsur-angsur Gue pulih & setelah drama Gue sukses banget, Gue menepati janji untuk berjilbab. Gue mulai memperbaiki ibadah Gue, kehidupan sosial Gue dan gue mulai aktif ikut oranganisasi, baik internal atau eksternal. Karena saat itu Gue menemukan fakta, banyak ilmu kehidupan yang bisa diambil dari luar dunia akademik, dan lu bisa nikmatin kebahagiaan itu. emang sih saat itu Gue masih sering panik, sampe kuliah semester 1 tuh, eh Gue ngalamin pengalaman ini guys,

Jadi waktu itu kan Gue emang libur tiap kamis, Gue lebih sering ke kampus biar dapet duit ketika libur hehehe . Terus ada temen Gue nge wa gini "mes, lu dimana?" "kampus cuy" "bljr brg yuk, buat uts statistik" "boleh" "yauds Gue abis ngeband nyamperin lu yak" "sip" intinya apa? disitu Gue sotoy mau ngajarin temen Gue, padahal Gue blm bisa apa-apa. Eh bener aja kan dia dateng, kita belajar berdua tuh, malah jadi Gue yang banyak nanya ama dia wkwkkw kocak jadinya, dia nanya malah Gue tanya balik, pas dia bisa buktiin Gue malah ga yakin (biasa gengsi), terus Gue bilang "Gue ambil catetan Gue dulu dah dirumah" dan dia Gue tinggal di perpus dong, ampe hampir sejam, padahal ngambil kertas mah cepet, tapi Gue sembari makan siang dulu wkwk (temen Gue yang ini salah satu orang yang berperan penting dalam masa remaja Gue nih, sebut aja si Mr. x) eh Gue balik lagi ke kampus, bawa rumus-rumus dan hasilnya apa?, malah temen Gue yang ngajarin Gue =)) UTS pun tiba, nilai Gue 95, Gue langsung nyaperin temen Gue yang ngajarin Gue dong, Gue penasaran jangan-jangan dia dapet 100 karena dia yang ngajarin Gue. ternyata dia cuma dapet 75, tapi dengan santainya dia bilang, nilai itu sudah usaha lu mes, bukan berkat Gue. jadi sans aja, Gue dapet 75 karena emang usaha Gue sudah segitu doang. Gue auto terharu. Terus pas mau uas Gue sudah ngerti banget ama matkul statistik itu, akhirnya mendekati uas banyak temen-temen Gue yang minta aajarin, ampe Gue ngajar jauh banget ke rumah temen gue di cibubur, pulang jam 11 malem. Eh pas uas nilainya keluar ya, nilai Gue cuma 70, sedangkan Gue ngerasa bisa & temen-temen Gue yang Gue ajarin nilainya itu 90-98 kesel nggak lu kalau jadi Gue hahaha mulai dong penyakit hati iri, benci dkk itu timbul. sampe akhirnya Gue cerita ama temen Gue si Mr. X, dia cuma bilang, “ikhlas mes, lu inget ga pas UTS dulu?" dan Gue merasa sperti ditampar, Gue sekarang di posisi mr x tapi Gue nggak bisa seikhlas dia, akhirnya Gue tenang dan kembali bersyukur. Terus gua juga main ama temen kampus gua yang bener-bener selaw. Bisa idup aja udah bersyukur kali tuh orang.

Setelah kejadian ituAlhamdulillah tuh anxiety ama panic attack sudah nggak berkunjung ke diri Gue (sampe hari ini), karena kalau mereka tiba-tiba dateng Gue tinggal mikir Allah selalu berada bersama ames & Allah sayang sama ames, udah deh dapet ketenangan kembali, ilang semua tuh gangguan mental, tanpa perlu ke psikiater / psikolog, penyembuhan tanpa obat.

Intinya jangan terlalu jahat sama diri lu. Diri lu itu pantas bahagia. Jangan takut ama sesuatu yang belum tentu terjadi, kenapa harus berfikir negatif ketika lu bisa berfikir positif (that's why diagama tuh selalu diajarkan untuk selalu huznudzan) , kenapa selalu ngeliat keatas sedangkan dibawah banyak yang butuh bantuan lu?, kenapa takut mati ketika lu yakin lu sudah ada di track yang bener? kenapa takut mati ? karena lu masih ngelakuin dosa. Inget mati itu bagus, itu bener-bener bikin lu jadi orang baik & takut untuk maksiat. Tapi lu juga harus punya prinsip idup selamanya, biar idup lu di dunia nggak sia-sia dan lu bisa jadi manusia hebat, bermanfaat bagi seluruh makhluk . Bahagia dunia akhirat kan enak, karena dua-duanya itu memang harus balance. Kalo lu sedih / lagi kambuh tuh anxiety ama panic nya, deketin diri aja ke Tuhan, caranya lu yang tau kok. Pilih cara yang terbaik yang bisa bikin lu nyaman, lawan tuh setan-setan! Tenangin pikiran karena pikiran itu yang mengendalikan diri lu, kalo lu bisa cerita, ceritain ke orang tua, atau orang terdekat yang bisa lu percaya dulu, jangan kesembarangan orang, biar mereka bisa ngasih cara / jalan terbaik, jangan dipendem kayak Gue karena sakitnya itu 3x lipat, sudah gitu banyak orang indo yang masih ga aware ama ganguan mental jadi banyakan dari mereka bakal ngejek daripada ngasih solusi, ngejeknya kek gini nih "ahelu gt aja dipikirin" "lebay banget dah lu gt doang juga" padahal kalau mereka ngerasain mah .... hmm ya itu aja pesan dari Gue, love yourself guys, jangan negatif terus ya pikirannya, biarkan dirimu tenang, selalu huznudzan dan dekatkan diri kpd Tuhan :)

Ntar pan kapan gua mau cerita dah perubahan diri gua wkwk yang menurut gua lumayan bisa memotivasi.

Sekian dan Terimakasih.

with love

ames yg sdh bisa iklas kl ada matkul yg dpt b+


Wassalamualaikum Wr. Wb
                                                                                                            Jakarta, 30 Juni 2018. 12.41 a.m

TheN2SD

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

0 komentar:

Posting Komentar